Nguping Bandung (Maksa!)

Udah pernah main ke http://ngupingjakarta.blogspot.com? Hahaha. Lucu banget! Aku sampai terguling-guling bacanya. LOL

Berhubung aku punya lumayan banyak pengalaman lucu atau yang bikin tergubrak-gubrak, jadi pengen juga berkontribusi juga, deh. Tapi…aku kan di Bandung, sedangkan ngupingjakarta harus di Jakarta, kan? Yaaaahhh….Sayang banget 😦 Udah nyari-nyari apakah Bandung juga punya sesuatu yang seperti ngupingjakarta tapi belum ketemu juga ampe sekarang. Yah…daripada aku bete…bikin juga, ah. Tentunya semua diangkat dari pengalaman pribadi. Hehehe. Ditulis semirip mungkin dengan ngupingjakarta.

Kapal tanker aja sekalian!

Kakak: “Adek lagi diet, ya? Makannya sekutil gitu. Emang kenyang?”

Adik: “Cukup, kok.”

Kakak: “Masa? Kakak aja nggak kenyang kalau cuma makan segitu. Padahal Kakak kan lebih langsing.”

Adik: “Ya lain, dong. Perut adek ‘kan nggak kaya perut Kakak yang segede gentong.”

Kakak: “Enak aja! Segede peti kemas, lagi!”

Adik: “?@?”

Dialami dan diceritakan kembali oleh kakak yang memang selalu pengen menang sendiri.

–0—0–

 

Makan keripik singkong aja, yuk!

Sarjana Teknik bergelar cumlaude, lulusan PT terkenal di Bandung: “Wah! Ini peuyeum lama, ya?” (dengan gaya sok tau sambil menganalisis peuyeum di tangannya)

Sarjana Biologi dengan IP cukupan, lulusan PT yang sama: “Ah, masa?? Padahal baru beli, lho! Kenapa emang?”

Sarjana Teknik: “Keras gini! Pasti peuyeumnya udah kelamaan!”

Sarjana Biologi: “Halah! Itu namanya belum jadi, Om! Kurang lama meramnya.”

Sarjana Teknik: “Ah! Masa, sih?”

Sarjana Biologi: “?!?!”

Dialami oleh Sarjana Biologi dengan IP cukupan yang bersyukur tidak memiliki gelar cumlaude karena nggak perlu malu kalau tiba-tiba jadi bodoh.

–0—0–

Tampangmu boros, sih!

Dua orang sepupu sedang bertengkar hebat di Yahoo Messenger.

Kakak sepupu: “Dasar childish, loe!”

Adik sepupu: “SOK TUA, LO!”

Kakak sepupu: “Yeee…gue ‘kan emang lebih tua dari elo, Dodol!”

Dialami dan diceritakan kembali oleh Kakak sepupu yang selalu tersenyum mengingat pengalaman yang memastikan bahwa dirinya awet muda.

–0—0–

Jadi aku ini apanya nenek?

Cewe: “Bete, nih! Nenekku lagi di rumah. Cerewetnya itu, lho!”

Cowo: “Pasti kamu disuruh cepet-cepet kawin supaya dia lekas punya cucu, ya?”

Cewe: “Iya! Bete, ‘kan?”

Cewe: (setelah lewat lima jam) “Lho? Aku ‘kan………..”

Dialami dan diceritakan kembali oleh cewe yang berkesimpulan bahwa bete sama nenek itu bisa menyebabkan seseorang jadi super lemot.

–0—0–

Jangan seret-seret aku, dong!

Cowo: “Wah, hebat, lho! Judulnya si A udah disetujui ama pembimbingnya.”

Cewe: “Emangnya susah, ya buat dapetin persetujuan pembimbing?”

Cowo: “Denger-denger, sih, iya. Soalnya temen-temen si A sampai sekarang belum dapet aja, tuh. Padahal mereka udah setahun berjuang.”

Cewe: “Wah. Kalo gitu, si A hebat, dong, ya? Dia ‘kan baru satu-dua bulan gitu!”

Cowo: “Iyalah. Dia ‘kan cerdas, nggak kaya kita!”

Cewe : “Kita? Lo aja kali!”

Cowo : (setelah lima menit) “…. Maksudku kejeniusan A ‘kan jauh di atas kita.”

Dialami dan diceritakan oleh cewe yang hanya bisa geleng-geleng kepala karena teringat komputer lamanya yang sudah diupgrade.

–0—0–

Belajar membatik, yuk!

Cewe #1: (sambil membaca judul buku yang dipegang cewe #2) “…. Canti? Canti, tuh apaan, sih?”

Cewe #2: “Hmm…. Itu, lho! Yang buat membatik!” (dengan yakinnya)

Cewe #3: “Itu mah canting, kali!”

Didengar oleh cewe #4 yang masih penasaran dengan Canti.

–0—0–

Tiga cerita berikut aku alami pada hari yang sama. Pagi, siang, dan sore hari.

Halo! Abang lagi di mana, Bang?

Cewe A: “Halo, Z! Ini A! Kamu masih di jalan, ya? Titip tolong beliin tabloid PPP, dong!”

Cowo Z : “He?? Apa?”

Cewe A: “Kalau nemu yang jualan koran, tolong beliin tabloid PPP, ya. Nanti duitnya aku ganti, kok. Tenang aja.”

Cowo Z : “…. Emang kamu lagi di mana sekarang?”

Cewe A: “Di X (nama kantor A dan Z)”

Cowo Z : “Ngapain kamu di kantorku?”

Cewe A: “Lho? ‘Kan aku kerja di sini.”

Cowo Z : “?? Ini siapa, sih?”

Cewe A: “Ini A. ‘Kan tadi aku dah bilang.”

Cowo Z : “Oh, A! Kirain H, istriku.”

Cewe A: “Ungg?”

Dialami dan diceritakan kembali oleh cewe A yang menyesal tidak memanfaatkan momen itu untuk meminta uang belanja.

–0—0–

Betisku memang cantik, sih!

Cewe dengan celana tergulung sampai lutut karena ada banjir cileuncang: “Mas, beli tabloid YYY.”

Mas-mas penjaga toko buku kecil yang SKSD: “Oh, ada. Ini. Neng, udah lama nggak keliatan. Ke mana aja? Pindah, ya?”

Cewe: “Nggak, Mas. Cuma sekarang jalannya nggak lewat sini lagi. Ini juga kebetulan aja lewat sini.”

Mas-mas: “Oh. Sibuk ngurus anak, ya? Repot, ya punya anak dua?”

Cewe: “Walah! Suami aja belum punya, Mas.”

Mas-mas: “Ah, masa?”

Cewe: “Serius, Mas!”

Mas-mas: “Ehm…. Neng rumahnya di mana, sih? Deket DT, ya?”

Cewe: “Jauh, Mas. Masih ke dalem lagi. Sebelum PH, lah.”

Mas-mas: “Oh. Kapan-kapan saya main bawa calon suami, boleh, dong?”

Cewe: “?! Boleh…. Ehmm…Alhamdulillah…ehmm…Amin…ehm… Makasi…ehm…duluan, Mas.”

Dialami dan diceritakan kembali oleh cewe yang langsung buru-buru ngacir dari toko buku kecil itu sambil mengomeli diri sendiri karena menggulung celana terlalu tinggi.

–0—0–

Keselip mungkin, Mbak?

Cewe ngidam hape 3G: “Mbak, kalau di daerah sini ada sinyal 3G, ga?”

Mbak tukang jual pulsa: (setelah mengintipi isi counter) “Wah….Kayanya kosong, Mbak!”

Cewe ngidam hape 3G: ” ???”

Dialami oleh cewe ngidam hape 3G yang penasaran sejak kapan sinyal dijual.

–0—0–

Berikut ini diceritakan oleh adikku.

Jadi kalau waria dapet dua-duanya, ya?

Cewe #1 : “Eh! Kenapa, sih cewe dapet haid?”

Cewe #2: “Hmm….kenapa, ya?”

Cewe #1: “Iya…. Kenapa, ya?”

Cewe #2: (setelah berpikir keras selama lima menit) “Oh! Aku tau!! Cewe dapet haid karena cowo dapet onani!” (dengan pedenya)

Cihampelas, didengar oleh adikku yang hampir terjungkir dari tempat duduknya.

–0—0–

Hmm…jadi menghargai jerih-payah copywriter-nya ngupingjakarta. Susah juga mengarang judul yang menggigit, ya? Hehehe…

Anyhow. Silahkan kunjungi http://ngupingjakarta.blogspot.com. Aku promosi tanpa dibayar. Murni karena memang suka bacanya ngupingjakarta. Hiburan di kala suntuk. Hiburan juga di kala senang. Link-nya ada juga di sidebar 🙂

Iklan

3 thoughts on “Nguping Bandung (Maksa!)

Komentar ditutup.