Hukum Swedia dan Nyasar

Aku: Yang aku kagumi dari Stieg Larsson adalah…ilmunya yang segambreng.

Suamiku: Oh, ya?

Aku: Iya. Jadi aku harus rajin-rajin buka internet dan belajar banyaaaak. Aku suka belajar hal-hal aneh πŸ˜€ Kayak The Girl 3 ini. Baru aku ngerti kalau sistem peradilan di Swedia itu berbeda dari sistem peradilan di Amerika. Apalagi Indonesia πŸ˜€

Suamiku: Oh, ya?

Aku: Yep. Tapi, ya…berhubung “karya terjemahan adalah karya lokal”–atau apalah, aku gak inget kata-kata pasnya–jadinya kusesuaikan aja dengan keadaan yang sudah dikenal secara umum.

Suamiku: Gak masalah, tuh?

Aku: Makanya kukasih catatan untuk editornya πŸ˜€ Kalau aku ngotot pake yang Swedia…nanti footnote-nya puanjang. Plus…dijamin pembaca tetep gak ngerti. Hahahaha πŸ˜€

Suamiku: Hahaha πŸ˜€

Aku: Tapi kalau yang lainnya, misalnya hukum di Swedia yang dilandaskan atas empat hal, tetep aku terjemahkan seperti aslinya. Walaupun tetep musti ngubek-ngubek internet dulu supaya ngerti maksudnya apa. Bahasa hukum gitu, lho. Ampuuun anehnya πŸ˜€

Suamiku: Oooo

Aku: Yang aku sebelnya…Stieg Larsson itu detiiiil banget. Padahal kamu kan tau aku gampang tersesat 😦

Suamiku: Maksudnya?

Aku: Dalam The Girl 3 ada cerita tentang buntut-membuntuti. Banyak nama jalan, pake mengarah ke arah jalan anu, belok di jalan anu lalu tembus ke jalan anu, belok di samping gedung anu. Kayak gitulah. Tersesatlah aku. Kamu kan tau aku gampang tersesat 😦

Suamiku: Iya. Kayak waktu itu. Kamu bikin kita nyasar. Ngotot ngerasa bener lagi. Udah jelas salah belok πŸ˜€

Aku: Hehehehe πŸ˜€

Suamiku: Terus gimana?

Aku: Aku buka peta Swedia, dong…supaya aku ngerti maksudnya belok di mana ke mana.

Suamiku: Peta Swedia?

Aku: Yep. Untung ada maps google. Tinggal cari Swedia. Masukin semua nama jalan, dapet rutenya, barulah nerjemahin πŸ˜€

Suamiku: Bayangkan kalau tak ada internet.

Aku: Musti pesen peta Swedia ke mana, coba?? Hahahahaha πŸ˜€

Iklan

13 thoughts on “Hukum Swedia dan Nyasar

  1. Hahahaha…kayaknya para suami editor dan penerjemah memang mesti ekstra sabar menampung ruahan curhat kita ya. Jempol deh atas teman-teman bicara sekaligus pendengar yang baik:)
    Oh ya Aini, adakah kesulitan menerjemahkan ‘duet’ di satu buku seperti ini? Atau karena sudah pernah menyunting buku 1-2-nya, tidak bingung lagi menyeragamkan gaya?
    *menunggu jawaban dengan tidak sabar*:))

    • Hihihi. Suami kita itu paling top, deh πŸ™‚

      Berhubung selang pengerjaan buku 2 ke buku 3 lumayan jauh dan udah sempat mengerjakan beberapa order lain, aku sempet lupa tuh ma gaya buku 2. Jadi, aku minta Mbak Esti, selaku penanggung jawab sekaligus editor, buat ngirim terjemahan bab 1-10-nya buat kubaca supaya gayanya gak terlalu melenceng jauh. Moga-moga aja hasilnya cukup seragam πŸ˜€

      Harap-Harap Cemas nunggu tanggapan dari pembaca, nih. Heuheu…

  2. Maksudnya, karena aku bukan pembaca murni. Pake kacamata penerjemah dan penyunting juga..walaupun belakangan ini mulai kutanggalkan sih, supaya nikmat:)
    Insya Allah besok baru mau ambil bukunya, Aini.

  3. hiks hiks,
    di halaman pertama langsung ada kesalahan. Pas kutipan, akibat proofreader kurang cermat :((
    enak sih kalau suami sebidang seperti mba rini dan ai. Lha kalau aku, suamiku sama sekali ga minat ama buku apalagi novel hihihi….
    ga nyambung blas…. satunya suka ke gramed satunya suka BEC πŸ˜›

    • Aku tahu yang mana, hihihi..
      BTW ngeditnya berapa bulan, Mbak Esti? Kalau proofread relatif tak sebanyak dulu *seingatku, dah lama sih.*, editannya yang menurutku masih bisa dibabat lagi:D Bukan berarti salah, hanya bisa lebih ramping jadi font-nya nggak perlu sekecil ini.
      Aini, maaf ya nebeng..aku sudah masuk halaman 524 dan tidak merasakan ‘lompatan’ gaya antara Aini dan Mbak Nurul Agustina. Tapi nanti tanya-tanya boleh ya, sebelum nulis resensinya:)?

      • Nggak merasakan lompatan itu? Horeeee! Aku berhasiil! *joget-joget ala Dora*

        Sip….sip…boleh tanya-tanya. Kusiap diwawancara. Hihihi πŸ˜›

    • Hihihi…baiklah πŸ˜€ (siap-siap diwawancara)

      Rame, ya? Apalagi persidangannya πŸ™‚ Aku sukaaa banget. Menurutku bagian itu sih yang paling memuaskan (sambil nyumpahin tokoh yang satu dengan “puas, kamu? puas!!!”) wkwkwk πŸ˜€

      • Betuuul…aku sampe nggak kedip baca bab itu. Keren banget yaaa AG:D
        Oh ya, wawancaranya via email aja boleh? Biar puas gitu, bisa nanya macem-macem:D

Komentar ditutup.